Senin, 04 Februari 2019

See you miss Maria from Philippines

Oleh : Anatta Sannai -Guru Pamong-

Ibu Maria Lourdes D Heyres, Guru tamu di MTs PKP berasal dari Filipina dalam program SEA Teacher Project.
Sebuah kehormatan dapat memberikan sambutan perpisahan bagi Ibu Maria.

Dalam sambutan ini saya sampaikan bahwa ada 3 tipe guru yaitu, Guru Baik dan Guru Hebat serta Guru Menginspirasi.
Ibu Maria adalah guru menginspirasi karena kegigihannya dalam berjuang menjadi guru yang profesional, walau beragama Roman Katolik dia berusaha menggunakan kerudung pada saat mengajar di MTS PKP sebuah lembaga pendidikan yang Islami.
Alasan beliau menginginkan memakai kerudung adalah bisa mendapatkan rasa kenyamanan dalam berhubungan dengan murid di MTs PKP.
Rasa nyaman dalam berinteraksi dengan siswa merupakan instrumen penting ketika proses pembelajaran.Dan Ibu Maria berhasil, siswa dapat memperoleh pembelajaran yang menyenangkan dari Ibu Maria.
Saya tidak ingin mengucapkan selamat jalan tapi sampai jumpa.
Jadilah guru profesional di Filipina





English version
Guest teachers at PKP MTs from the Philippines in the SEA Teacher Project program.
It is an honor to be able to give a farewell address to Miss Maria.
In this speech I convey that there are 3 types of teachers, namely, Good Teachers and Great Teachers and Inspiring Teachers.
Miss Maria is an inspiring teacher because of her persistence in struggling to become a professional teacher, even though she is Roman Catholic, she tries to use a veil when teaching in MTS PKP an Islamic educational institution.
The reason she wanted to wear a veil was to get a sense of comfort in dealing with students at PKP MTs.
Comfort in interacting with students is an important instrument during the learning process. And Ibu Maria is successful, students can get fun learning from Ms. Maria.
I don't want to say goodbye but see you.
Become a professional teacher in the Philippines

BUKAN CINTA MONYET DI KELAS SEMBILAN (cerpen)


Nama gue Afaya dan awalnya gue gak percaya sama yang namanya cinta. Cinta? Bullshit kali ah. Kalo ngomongin tentang cinta tuh rasanya gue agak percaya gak percaya gimana gitu ya. Tapi semua prasangka buruk gue tentang cinta itu salah. Ternyata cinta itu indah. Kalau gak indah bukan cinta namanya. Kenapa gue bisa bilang gini? Karena gue udah buktiin. Jadi gini ceritanya.

Hari ini adalah hari baru. Dimana gue naik kelas sembilan dan bertemu teman-teman baru. Gue yang baru aja bangun tidur pun buru-buru mandi dan berpakaian seragam rapih sambil mempersiapkan mental buat ketemu sama temen-temen baru pastinya.

Banyak orang yang bilang hari baru itu harus ada semangat baru. Oke gue berusaha merealisasikan semangat baru gue. Gue udah booking duduk sebangku sama temen sekolah gue yang namanya Naila. Ya karna gue juga takut gak kebagian temen duduk terus kalau gue duduk sendiri kan serem seperti jomblo banget gitu ya.

Hari pertama di kelas sembilan ini semua berjalan baik-baik aja. Gak ada keganjilan- keganjilan apapun. Gue kepilih sebagai sebagai sekretaris kelas. Mengingat sebelumnya gue gak pernah jadi sekretaris ya apa salahnya coba jadi sekretaris sekalian nambah pengalaman juga ya kan.

Gue punya pacar. Iya gue ga jomblo kayak lo hehe bercanda kok. Pacar gue namanya Zaki. Padahal gue ngarep- ngarep di kelas sembilan ini bakal sekelas sama dia eh ternyata harapan gue musnah. Alias gue gak sekelas sama dia. Gapapa yang penting masih satu sekolah. Gue masih bisa ketemu dia gitu ihiw.

Hari terus berlalu dan semua masih berjalan baik-baik aja. Makin lama gue dapet sahabat-sahabat baru. Pertama ada yang namanya Naila. Iya dia chairmate gue gitu. Walaupun anaknya songong, sok tahu banget dan ngeselin tapi dia yang ngertiin gue. Kedua ada Fika. Fika anaknya pendiem banget. Tapi kalo udah main sama gue buset dah asik banget aseli. Ya walaupun anaknya sok serius gitu tapi anaknya juga pengertian dan enak diajak curhat. Ketiga namanya Rara. Gue sering manggil dia dengan sapaan Rara. Bukan cuman sahabat. Dia juga temen sepercicilan. Tingkahnya sama kayak gue. Gabisa diem. Alhasil gue kalo udah ketemu sama dia muter-muter mulu kayak gasing. Keempat ada Reja. Anaknya tuh aneh, nerd dan misterius gitu. Disisi lain dia juga jenius dan ternyata asik banget diajakin ngobrol jadi so far gue nyaman temenan sama dia. Nah yang kelima ini loh. Sahabat gue yang paling gajelas sok cool banyak gaya. Songong, tapi super duper asik anaknya. Asik parah woi. Temen curhat sekalian penghibur gue. Pasti kalian penasaran. Namanya adalah Rafa. Iya namanya pasaran sih ya. Tapi orangnya gk pasaran kok. Itulah sahabat-sahabat gue di kelas sembilan ini. Mereka punya keunikannya masing masing.

Suatu hari. Gue denger-denger kalau si Rafa baper sama Naila dan sebagai sahabat yang baik gue berusaha dong buat mempersatukan mereka. Tapi hasilnya zonk. Naila gak terlalu ngerespon Rafa dengan baik alhasil gue comblangin aja Rafa ke sahabat gue yang lain. Namanya Salsa. Ya saat ini Salsa udah bener-bener baper sama Rafa. Tetapi dari Rafa sendiri belum bisa ngasih kepastian. Sedih gengs. Di sini gue ngerasa bersalah banget karena gagal nyomblangin mereka dan gue ngerasa gagal jadi sahabat. Hasilnya bener-bener abstrak.

Hari terus berlanjut. Bukan cuman kisah cinta sahabat-sahabat gue aja yang abstrak tapi juga kisah cinta gue sama pacar gue Zaki itu makin abstrak. Sahabatnya Zaki yang namanya Syaron kasih warning ke gue. "Fay, hati-hati. Si Zaki lagi nyari kesalahan lu buat mutusin lu" kata Syaron. Saat itu gue nangis termehek-mehek gak keruan. Untung ada Naila yang langsung nenangin gue.

Sehabis gue dapet warning dari si Syaron itu langsung gue samperin tuh pacar gue. "Zak, jujur aja. Gue gak bakal marah. Maksudnya kalo emang lo suka sama yang lain bilang gitu sama gue. Pasti gue bantu kok. Jangan gini caranya" ujar gue ke dia. Zaki pun bersumpah-sumpah bahwa dia gak suka sama cewe lain. Tapi bagaimana pun alasannya cewe manapun kalo diginiin juga pasti bakal nyesek kan. Gue terus maksa dia untuk jujur dan akhirnya zonk. Bukan malah jujur tapi dia malah minta putus HAHAHA. Huh untung gue sabar.

Fine. Hari-hari tanpa pacar. It's okay. Lagipula apa pentingnya juga sih punya pacar? Gak penting. Gue juga gak ngerasa kesepian tuh. Gue punya banyak sahabat yang siap sedia ada buat gue.

Gak jauh-jauh setelah hari gue putus sama Zaki. Gue denger kabar kalau sahabat gue yang namanya Rafa lagi baper sama seorang cewe misterius sekelas gue selain Naila. Wawww siapakah cewe itu. Gue, Fika, dan Naila pun mati-matian buat ngepoin Rafa.

Setelah bel pulang sekolah berbunyi, tanpa basi-basi alias basa-basi gue langsung samperin Rafa dan bilang "Lu mah sekarang apa-apa gak mau cerita ya sama gue, mainnya rahasiaan" sambil gue pasang muka ngambek menjijikan gitu. "Bukan begitu masalahnya" jawabnya. Tanpa basi-basi juga gue pun langsung aja tinggalin dia.

Gue sangat kepo sampe gue sebutin nama anak cewe sekelas gue satu persatu. Tapi jawaban dia tetap "bukan". Makin ke sini gue sadar dan gue merasa absurd pas gue sadar ada nama anak cewe di kelas yang belum gue sebutin. Siapa lagi kalau bukan gue sendiri. Mulai dari situ gue mulai mikir gak karoan dan jadi ke GRan sendiri. Gue pun terus bertanya-tanya ke diri gue sendiri bahwa ini gak mungkin. Mana mungkin dia suka sama gue. Lagi juga gue gak akan cocok sama dia. Gue ngerasa lebih nyaman sahabatan. Eh tapi apa iya mungkin. Tapi gak mungkin ah gue kan gak secantik Sasya atau Naila alias cewe-cewe yang pernah dia taksir. Tapi ah sudahlah.

Keadaan semakin memanas kawan. Rafa tetap tidak mau membuka mulut tentang siapa cewe yang dia taksir. Akhirnya gue kesal dibuatnya dan tanpa ragu gue pun langsung bilang ke dia bahwa memang ada satu nama anak cewe yang belum gue  sebutin yaitu gue. Saat itu juga pun gue bilang ke dia bahwa kalau emang gue orangnya itu gak mungkin. Tapi hal mengejutkan pun terjadi, seketika dia berkata bahwa "gak ada yang gak mungkin". Duh, gue makin absurd dibuatnya. Perasaan gue gak karuan. Gue ke GRan sendiri dan sejujur jujur jujurnya gue jadi baper dibuatnya. Iya gue suka sama dia. Puas lo?

Gue bukan tipe orang yang suka basa-basi apalagi berlama-lama dalam ketidakpastian. Akhirnya lewat chat gue nyatain perasaan gue duluan ke dia sebelum semuanya terlambat. Apapun jawaban yang akan dia tuturkan gue siap nerimanya. Iya gue siap!

Setelah gue nyatain semua unek-unek perasaan gue ke dia lewat chat. Secara mengejutkan dia ngajakin gue ketemuan dan tunggu di depan balkon kelas besok. Tujuan dia suruh gue tunggu di depan kelas adalah dia mau ngasih tau tentang siapa cewe yang dia suka. Hati gue makin bergetar perasaan gue bener-bener gak karuan. Gue makin curiga kalau dia bener-bener suka sama gue dan besok dia nembak gue. OMG. Akhirnya, sebelum esok tiba gue sudah mempersiapkan surat yang isinya kalau gue bersedia jadi apapun di hidup dia dan gue sayang sama dia sebagai apapun itu. Tujuan gue buat surat itu adalah agar saat gue mati kutu, surat itulah yang akan mewakilkan jawaban gue.

Esok pun tiba. Hari yang bener-bener buat hati gue deg-degan gak karuan. Gue sudah stand by di depan balkon kelas. Gak lama dia dateng. Ternyata dugaan gue salah besar. Dia gak nembak gue. Tapi dia berhasil buat gue makin suka sama dia dengan dia nyatain perasaan dia dengan bahasa yang unik. Dia mendeskripsikan gue tanpa nyebut nama gue. Paham kan? Ya semacam begitulah. Ternyata surat yang gue buat benar dan berguna. Karena dia menyatakan ke inti yang sama. Bahwa dia juga siap jadi apapun di hidup gue. Intinya gue seneng dan gue bahagia.

Hari pun terus berlalu dan semakin hari gue makin deket sama dia. Gue sadar. Mungkin iya ini yang namanya cinta. Terkadang datang tiba-tiba tanpa disangka. Gue juga dapet pelajaran bahwa cinta itu gak harus pacaran dan cinta itu gak bisa dipaksa. Cinta itu karunia dan cinta itu banyak bentuknya. Seperti bentuk yang gue jalani sama dia sampai detik ini adalah cinta komitmen. Dimana gue dan dia saling berkomitmen buat terus saling membahagiakan, menolong, dan memperbaiki diri satu sama lain, serta terus menjalin silahturahim. Bukan cinta monyet lagi.๐Ÿ’“

-Selesai-
karya andreina

Menjadi Jurnalistik Untuk Menjawab Tantangan Industri 4.0

Yayasan Pondok Karya Pembangunan menyelenggarakan pelatihan jurnalistik yang bertempat di Perpustakaan PKP JIS. Adapun pelatihan ini diikuti oleh perwakilan masing-masing unit dari Yayasan PKP JIS yang terdiri beberapa guru pendamping ekstrakurikuler jurnalistik diantaranya Ibu Athih, S.Pd serta peserta didik (25/10/2018).
Dalam pelatihan ini selaku moderator yakni Bapak H. Nanang, S.Ag.  (Pimpinan Redaksi Majalah Jischool) serta sebagai pemateri dalam pelatihan ini yakni Bapak Dr. H. Tongato M.Si (Pimpinan umum Majalah Jischool) dengan materi “Menulis Itu Mudah”. Acara tersebut berlangsung dengan lancar dan para peserta sangat antusias dalam mengikuti acara. Selain itu, peserta langsung mempraktikkan apa yang mereka pelajari di acara pelatihan ini yang telah mereka dapatkan.
Dalam penyampaian materi yang disampaikannya, memaparkan bahwa kita di era Indusri 4.0 haruslah bersikap kolaboratif dalam menjawab tantangan ini, sebabnya era ini adalah era disrupsi. Sebuah fenomena yang persaingan yang tidak linear yang diiringin dengan perubahan yang sangat cepat. Oleh karena itu, kita harus ambil keputusan dengan cepat dan harus mampu beradaptasi. Ujar pemateri yang sempat menulis aspirasi untuk pemerintahan Kota Depok terkait dengan penggunaan spanduk yang tertancap di pohon-pohon.
Dalam pelatihan ini sangat menyenangkan dan memliki rasa kesadaran pada era ini, ungkap Aby dari salah satu peserta ini. Pada akhir acara di sesi penutupan seluruh peserta dengan pemateri serta guru pendamping melakukan foto sesi bersama sebagai momentum sinergi serta komitmen bersama untuk kemajuan Yayasan Pondok Karya Pembangunan. 
Harapan untuk kedepannya dalam pelatihan ini. Semoga para peserta diharapkan dapat menjadi jurnalis dalam menyebarkan kebaikan dan dapat menjawab tantangan di era industri 4.0 yang menjadi seantro pemuda pada zaman ini, ujar Aby ketika diwawancarai.

CHARACTER BUILDING AND OUTBOUND GURU DAN KARYAWAN PKP JIS

Dalam rangka meningkatkan Sumber daya Manusia (SDM), Yayasan PKP DKI Jakarta mengadakan Character Building and Outbound Bagi Guru dan Karyawan PKP Jakarta  Islamic School, Kegiatan ini dilaksanakan oleh Bidang pendidikan PKP. 

 Adapun waktu pelaksanaan kegiatan tersebut selama tiga hari yaitu tanggal 21, 24,25 Agustus 2018, untuk tanggal (21/8/2018) acara pembukaan dan pemberian secara simbolis seragam olahraga,  acara tersebut di buka oleh Bapak Andi Mappaganty,M.M. 
Adapun  acara kegiatan dipusatkan di Daerah Sukabumi Jawa barat pada tanggal 24-25 Agustus 2018.  Berangkat menuju  Sukabumi pada hari Jum’at 24 Agustus 2018 peserta berkumpul di Kampus PKP dan berangkat pada pukul 7.00, dengan mengendarai 3 Bis Parawisata, Alhamdulillah diperjalanan berjalan lancar sampai lokasi jam 10.00 WIB. 

Sesampai dilokasi kami langsung ke aula untuk beristirahat sejenak kemudian menuju tempat yang tak jauh dari aula pertama diaula ke-dua rombongan guru dan karyawan PKP langsung melaksankan materi pertama dengan isi materi tentang loyalitas kerja dalam suatu lembaga, sampai pukul 11.30 Break  untuk Shalat Jum’at. 


Dan kembali ke Aula setelah shalat Isya  pukul 19.30 acara malam kebersamaan dengan menampilkan para pesereta pelatihan menujukan kemampuannya ber yel-yel drama nyanyi dan banyak lagi yang lainnya. Acara ditutup pada pukul 22.30 wib.  

Keesokan harinya kami berkumpul melaksanakan Outbound bertempat dilapangan. ada  4 macam  kegiatan yang sangat membutuhkan kekompakan antar peserta dalam kelompok, seperti memasukan tambang  dalam kerangka besi tanpa menyentuh, menggambar dengan menggunakan Spidol yang dimodivikasi dengan diikat dengan tali semua peserta dalam kelompok memegang, memindahkan bola  dengan tali yang disilang disinih juga membutuhkan kekompakan keseriusan dan kerjasama. 



Acara yang paling seru yang melibatkan seluruh pesera Outbound adalah membawa lilin mengitari lapangan sementara panitia melempari pembawa lilin dengan air yang telah di bungkus plastic seruuuuu, dengan berjuang sampailah api itu ketempat tujuan dan dinyalakan.

Ahlan wa sahlan, PESANTREN MODERN PKP

Oleh: Dr. H. Tongato, M.Si.*

Energi menyambut hadirnya Islamic Boarding School atau Pesantren Modern PKP Jakarta Islamic School berkelimpahan. Pasalnya embrio yang disebut pula sebagai Ma'hadul 'Asri Tarbiyatul Mualimin wal Mualimat sudah lebih dari seperempat abad. Ibarat menyambut anak yang akan lahir, inilah momen yang ditunggu-tunggu. Menyemangati dan memberikan banyak harapan.
Awalnya adalah mimpi. Mimpi founding fathers akan keberadaan Pondok Karya Pembangunan (PKP) sebagai Proyek Monumental Musabaqoh Tilawatil Alquran (MTQ) V tahun 1972 yang sukses di Jakarta. Berangkat dari sinilah cita-cita mendirikan pesantren tumbuh dan berkembang.

Harus dicatat bahwa, rintisan pendirian pesantren sudah dimulai dalam bentuk mengasramakan peserta didik tingkat menengah pertama dan atas dalam satu dekade terakhir. Jatuh bangun pun dialami. Keterbatasan sumber daya, baik sumber daya manusia maupun sarana prasarana menyertai perjalanannya. Namun, dengan tekad kuat Pengurus dengan dukungan penuh Pembina Yayasan PKP DKI Jakarta, cita-cita pendirian pesantren yang representatif pun terus tumbuh dan berkembang. Hingga sampai pada upaya membangun gedung asrama yang permanen.
Dan alhamdulillah, berkat dukungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kini telah berdiri dua tower gedung asrama dengan ketinggian 12 lantai berkapasitas 2000 santri. Rencana awal, PKP akan membangun gedung asrama untuk 1000 santri, namun Gubernur Provinsi DKI Jakarta saat itu (2015) dengan penuh semangat menyanggupi pembangunan gedung dua tower sekaligus dengan kapasitas 2000 santri sebagaimana telah disebutkan sebelumnya. Hal ini tentu mengagetkan sekaligus menyemangati seluruh warga Kampus PKP DKI Jakarta. Tidak lebih dari dua tahun, dua tower bangunan tersebut telah berdiri dengan megahnya di kompleks Kampus PKP Jakarta Islamic School seluas 18 ha. Siap sebagai sarana pendukung penyelenggaraan pesantren modern.
Dalam berbagai kesempatan, K.H. Dr. Amidhan, Ketua Umum PKP DKI Jakarta selalu mengingatkan bahwa Pesantren Modern PKP haruslah tidak menambah jumlah statistik pesantren yang ada. Pesantren Modern PKP haruslah memiliki kekhasan dan kualitas yang tinggi dalam menyiapkan kader ummat dan bangsa. Para santri harus memiliki karakter unggul, memiliki pemahaman mendalam ajaran agama Islam, namun dapat menghela arus gelombang di tengah kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Pesantren Modern PKP haruslah tidak menambah jumlah statistik pesantren yang ada. Pesantren Modern PKP haruslah memiliki kekhasan dan kualitas yang tinggi dalam menyiapkan kader ummat dan bangsa. Para santri harus memiliki karakter unggul, memiliki pemahaman mendalam ajaran agama Islam, namun dapat menghela arus gelombang di tengah kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
 (K.H. Dr. Amidhan, Ketua Umum PKP DKI Jakarta)
Untuk mencapai maksud tersebut, maka Pesantren Modern PKP memfokuskan pada tiga kemampuan dasar para santrinya. Ketiga kemampuan tersebut adalah tahfizul Quran, bahasa Arab dan bahasa Inggris. Kemampuan tahfiz terkait dengan PKP sebagai Proyek Monumental MTQ sekaligus dasar bahwa Alquran merupakan kitab suci yang menjadi fondasi keislaman seseorang selain assunnah. Kemampuan bahasa Arab sebagai sarana yang akan memampukan para santri menguasai khasanah klasik karya para salafussalih, legacy ulama-ulama terdahulu. Dan, kemampuan bahasa Inggris sebagai sarana pengembangan ilmu pengetahuan terkini sejalan dengan sarana pergaualan antarbangsa-bangsa pada era internet of thing ini.
Pesantren Modern PKP membekali para santrinya dengan kemampuan tahfizul Quran, bahasa Arab dan bahasa Inggris.
Menindaklanjuti amanah Pembina Yayasan PKP DKI Jakarta, maka pada tahun pelajaran 2019/2020, Pesantren Modern PKP akan menerima pendaftaran santri baru. Ada dua program yang ditawarkan yaitu pesantren enam tahun dan kelas boarding school SMA.
Program pesantren enam tahun akan menerima santri baru lulusan sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah dengan jumlah 200 santri putra dan putri. Mereka akan menempuh pendidikan selama enam tahun berasrama dengan kurikulum 100% dari Kementerian Agama RI dan 100% dari Pesantren Modern PKP. Program pesantren enam tahun ini akan menghasilkan lulusan yang benar dalam praktik ibadah, berkarakter Islami yang tahfiz minimal enam juz, yakni juz 1, 2, 3, 28, 29 dan 30 serta hadist Riyadus Shalihin. Mereka juga mampu membaca kitab-kitab klasik/kuning/turats tingkat menengah, fasih membaca dan berbicara/berpidato (muhadarah) dalam bahasa Arab dan bahasa Inggris.
Sementara itu, kelas boarding school SMA akan menerima santri baru lulusan sekolah menengah pertama/madrasah tsanawiyah dengan jumlah 200 santri. Mereka akan menempuh pendidikan selama tiga tahun dengan kurikulum 100% dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI dan 100% dari Pesantren Modern PKP. Program kelas boarding school akan menghasilkan lulusan yang tahfiz minimal juz 29 dan 30. Mereka juga mampu melaksanakan kegiatan ibadah wajib dan sunnah sebagai kebiasaan; mampu berbahasa Arab dan Inggris dengan baik serta ber-TOEFL minimal 450. Selain itu, mereka juga dipersiapkan agar mampu memasuki perguruan tinggi negeri/kedinasan dan swasta unggulan.
Demikian sekilas profil Pesantren Modern PKP Jakarta Islamic School. Sebuah pesantren yang berada di ibukota negara, Jakarta. Hadir sebagai oase penyelenggaraan pendidikan pesantren yang komprehensif dan terintegratif. Membangun karakter sekaligus kapasitas intelektual dengan kemampuan tahfidul Quran dan penguasaan bahasa Arab serta bahasa Inggris secara mumpuni dalam upaya mempersiapkan kader ummat dan bangsa. Ahlan wa sahlan, Pesantren Modern PKP. Waallahu’alam bisshawab.***
*) Pendidik PKP Jakarta Islamic School

Selasa, 29 Januari 2019

Pendaftaran Online MTs PKP

  1. Calon peserta didik/orang tua atau wali peserta didik mengisi Form Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) secara Online yang dapat diakses di url : http://www.pkpdkijakarta.com/page/ppdbonline.atau http://www.ppdb.pkpdkijakarta.ac.id pada Modul Form Pendaftaran.
  2. Mengisi informasi pada Form PPDB tersebut dengan data yang valid, meliputi identitas peserta didik dan identitas orang tua atau wali peserta didik. Dimohon untuk mengisi alamat e-mail dan nomor HP yang masih aktif 
  3. Mencetak bukti pengisian Form PPDB, yang didalamnya terdapat informasi Pendaftaran dan Rincian Biaya Pendaftaran Peserta Didik Baru
  4. Membayar Pendaftaran/Registrasi Sebesar Rp. 165.000,- diTransfer ke Nomor Rekening Bank DKI 51111220012 a/n : PKP Jakarta Islamic School. Lalu Mengirimkan Bukti Setoran/Transfer ke Nomor WA : 0812 1340 9595 atau e-mail : ppdb.pkpjis@gmail.com. Saat melakukan Transfer Mohon dikasih Keterangan No.Pendaftaran dan Nama Siswa.
  5. Proses Seleksi Calon Peserta Didik Baru.
  6. Proses Wawancara Peserta Didik dan Orang Tua/Wali.
  7. Pengumuman Hasil Seleksi.
  8. Jika dinyatakan Lulus Seleksi/di terima, membayar Biaya PPDB Melalui Bank DKI atau Mesin ATM Bank DKI terdekat, atau melalui Fasilitas Aplikasi Jak-Mobile/Jak-One-Mobile, ke Menu Pembayaran Virtual Account dengan memasukan Nomor Virtual Account (VA) dan Kode Bayar. simpan bukti pembayaran
  9. Lapor Diri ke Panitia Pendaftaran atau ke Sekolahan yang dituju, dengan membawa dokumen-dokumen yang diperlukan.

Senin, 28 Januari 2019

Rangkaian Kegiatan ANIMASI V MTs PKP

Assalamualaikum wr.wb 
Halo teman teman!
MTs pkp jakarta islamic school proudly presents ๐ŸŽ‰๐ŸŽ‰ANIMASI (AJANG KREASI SENI ISLAMI) ๐ŸŽ‰๐ŸŽ‰


๐ŸŽ†TECHNICAL MEETING 23 FEBRUARI 2019๐ŸŽ†
๐ŸŽŠthis event was on
๐Ÿ“’RANGKING 1: 27 FEBRUARI 2019
๐Ÿ•ŒRELIGI (MTQ,ADZAN,PILDACIL): 27 FEBRUARI 2019
๐ŸŽจ ARTS (KALIGRAFI,RELIGI SONG,TARI TRADISIONAL): 2 MARET 2019
๐Ÿ•️ SCOUT (PRAMUKA & DOKTER KECIL): 2 MARET 2019
๐Ÿ…SPORTS (SILAT & FUTSAL): 3 MARET 2019
๐Ÿค– ROBOTIC (EAV,LABABOT,LOWCOST,HOTWHEELS): 3 MARET 2019
๐Ÿšฒ FUN BIKE (SEPEDA HIAS & SEPEDA SANTAI): 10 MARET 2019
❗️ONLY FOR SD/MI❗️
๐Ÿ“ž CP WA: Lukman Hakim
089630368797
๐Ÿ“ž CP WA: Rensa
089650156375. ๐ŸŽ†for more info follow: Instagram: @osis_mtspkp.๐ŸŽ†
๐ŸŽ‰TUNGGU APALAGI?YUK IKUT ANIMASI!๐ŸŽ‰

Fun Bike dalam rangka ANIMASI MTs PKP 2019



Brosur PPDB MTs PKP 2019



Brosur MTs PKP 2019



Jadwal Kegiatan ANIMASI 5 2019


Rabu, 23 Januari 2019

Hasil Simulasi 1 UAMBN BK

Alhamdulillah kegiatan simulasi UAMBN berbasis komputer selesai dilaksanakan, 

Nilai terbaik Ujian Akhir Madrasah Bersandar Nasional dengan pelajaran Quran, Fikih dan SKI adalah;
1. Alifia 68.00
2. Karina 65.33
3. Shaumi dan Hilyah 62.67
5. Mutia 62.00



Nilai tertinggi pelajaran
Quran : Karina 72
Fiqih : Ibnu, Airlangga dan arung 78
SKI : Alifia 60


Menurut analisa para guru terhadap nilai diatas adalah banyak materi kelas 9 yang dalam proses diajarkan, soal simulasi awal ini dan jawaban siswa akan dianalisa sejauh mana daya serap kemampuan siswa terhadap materi yang dipelajari. 
Pembahasan bersama siswa dalam bentuk dril atau latihan soal akan dilakukan sebagai persiapan simulasi 2 UAMBN pada Februari dan akhirnya UAMBN pada bulan Maret 2019

Selamat