Senin, 04 Februari 2019

BUKAN CINTA MONYET DI KELAS SEMBILAN (cerpen)


Nama gue Afaya dan awalnya gue gak percaya sama yang namanya cinta. Cinta? Bullshit kali ah. Kalo ngomongin tentang cinta tuh rasanya gue agak percaya gak percaya gimana gitu ya. Tapi semua prasangka buruk gue tentang cinta itu salah. Ternyata cinta itu indah. Kalau gak indah bukan cinta namanya. Kenapa gue bisa bilang gini? Karena gue udah buktiin. Jadi gini ceritanya.

Hari ini adalah hari baru. Dimana gue naik kelas sembilan dan bertemu teman-teman baru. Gue yang baru aja bangun tidur pun buru-buru mandi dan berpakaian seragam rapih sambil mempersiapkan mental buat ketemu sama temen-temen baru pastinya.

Banyak orang yang bilang hari baru itu harus ada semangat baru. Oke gue berusaha merealisasikan semangat baru gue. Gue udah booking duduk sebangku sama temen sekolah gue yang namanya Naila. Ya karna gue juga takut gak kebagian temen duduk terus kalau gue duduk sendiri kan serem seperti jomblo banget gitu ya.

Hari pertama di kelas sembilan ini semua berjalan baik-baik aja. Gak ada keganjilan- keganjilan apapun. Gue kepilih sebagai sebagai sekretaris kelas. Mengingat sebelumnya gue gak pernah jadi sekretaris ya apa salahnya coba jadi sekretaris sekalian nambah pengalaman juga ya kan.

Gue punya pacar. Iya gue ga jomblo kayak lo hehe bercanda kok. Pacar gue namanya Zaki. Padahal gue ngarep- ngarep di kelas sembilan ini bakal sekelas sama dia eh ternyata harapan gue musnah. Alias gue gak sekelas sama dia. Gapapa yang penting masih satu sekolah. Gue masih bisa ketemu dia gitu ihiw.

Hari terus berlalu dan semua masih berjalan baik-baik aja. Makin lama gue dapet sahabat-sahabat baru. Pertama ada yang namanya Naila. Iya dia chairmate gue gitu. Walaupun anaknya songong, sok tahu banget dan ngeselin tapi dia yang ngertiin gue. Kedua ada Fika. Fika anaknya pendiem banget. Tapi kalo udah main sama gue buset dah asik banget aseli. Ya walaupun anaknya sok serius gitu tapi anaknya juga pengertian dan enak diajak curhat. Ketiga namanya Rara. Gue sering manggil dia dengan sapaan Rara. Bukan cuman sahabat. Dia juga temen sepercicilan. Tingkahnya sama kayak gue. Gabisa diem. Alhasil gue kalo udah ketemu sama dia muter-muter mulu kayak gasing. Keempat ada Reja. Anaknya tuh aneh, nerd dan misterius gitu. Disisi lain dia juga jenius dan ternyata asik banget diajakin ngobrol jadi so far gue nyaman temenan sama dia. Nah yang kelima ini loh. Sahabat gue yang paling gajelas sok cool banyak gaya. Songong, tapi super duper asik anaknya. Asik parah woi. Temen curhat sekalian penghibur gue. Pasti kalian penasaran. Namanya adalah Rafa. Iya namanya pasaran sih ya. Tapi orangnya gk pasaran kok. Itulah sahabat-sahabat gue di kelas sembilan ini. Mereka punya keunikannya masing masing.

Suatu hari. Gue denger-denger kalau si Rafa baper sama Naila dan sebagai sahabat yang baik gue berusaha dong buat mempersatukan mereka. Tapi hasilnya zonk. Naila gak terlalu ngerespon Rafa dengan baik alhasil gue comblangin aja Rafa ke sahabat gue yang lain. Namanya Salsa. Ya saat ini Salsa udah bener-bener baper sama Rafa. Tetapi dari Rafa sendiri belum bisa ngasih kepastian. Sedih gengs. Di sini gue ngerasa bersalah banget karena gagal nyomblangin mereka dan gue ngerasa gagal jadi sahabat. Hasilnya bener-bener abstrak.

Hari terus berlanjut. Bukan cuman kisah cinta sahabat-sahabat gue aja yang abstrak tapi juga kisah cinta gue sama pacar gue Zaki itu makin abstrak. Sahabatnya Zaki yang namanya Syaron kasih warning ke gue. "Fay, hati-hati. Si Zaki lagi nyari kesalahan lu buat mutusin lu" kata Syaron. Saat itu gue nangis termehek-mehek gak keruan. Untung ada Naila yang langsung nenangin gue.

Sehabis gue dapet warning dari si Syaron itu langsung gue samperin tuh pacar gue. "Zak, jujur aja. Gue gak bakal marah. Maksudnya kalo emang lo suka sama yang lain bilang gitu sama gue. Pasti gue bantu kok. Jangan gini caranya" ujar gue ke dia. Zaki pun bersumpah-sumpah bahwa dia gak suka sama cewe lain. Tapi bagaimana pun alasannya cewe manapun kalo diginiin juga pasti bakal nyesek kan. Gue terus maksa dia untuk jujur dan akhirnya zonk. Bukan malah jujur tapi dia malah minta putus HAHAHA. Huh untung gue sabar.

Fine. Hari-hari tanpa pacar. It's okay. Lagipula apa pentingnya juga sih punya pacar? Gak penting. Gue juga gak ngerasa kesepian tuh. Gue punya banyak sahabat yang siap sedia ada buat gue.

Gak jauh-jauh setelah hari gue putus sama Zaki. Gue denger kabar kalau sahabat gue yang namanya Rafa lagi baper sama seorang cewe misterius sekelas gue selain Naila. Wawww siapakah cewe itu. Gue, Fika, dan Naila pun mati-matian buat ngepoin Rafa.

Setelah bel pulang sekolah berbunyi, tanpa basi-basi alias basa-basi gue langsung samperin Rafa dan bilang "Lu mah sekarang apa-apa gak mau cerita ya sama gue, mainnya rahasiaan" sambil gue pasang muka ngambek menjijikan gitu. "Bukan begitu masalahnya" jawabnya. Tanpa basi-basi juga gue pun langsung aja tinggalin dia.

Gue sangat kepo sampe gue sebutin nama anak cewe sekelas gue satu persatu. Tapi jawaban dia tetap "bukan". Makin ke sini gue sadar dan gue merasa absurd pas gue sadar ada nama anak cewe di kelas yang belum gue sebutin. Siapa lagi kalau bukan gue sendiri. Mulai dari situ gue mulai mikir gak karoan dan jadi ke GRan sendiri. Gue pun terus bertanya-tanya ke diri gue sendiri bahwa ini gak mungkin. Mana mungkin dia suka sama gue. Lagi juga gue gak akan cocok sama dia. Gue ngerasa lebih nyaman sahabatan. Eh tapi apa iya mungkin. Tapi gak mungkin ah gue kan gak secantik Sasya atau Naila alias cewe-cewe yang pernah dia taksir. Tapi ah sudahlah.

Keadaan semakin memanas kawan. Rafa tetap tidak mau membuka mulut tentang siapa cewe yang dia taksir. Akhirnya gue kesal dibuatnya dan tanpa ragu gue pun langsung bilang ke dia bahwa memang ada satu nama anak cewe yang belum gue  sebutin yaitu gue. Saat itu juga pun gue bilang ke dia bahwa kalau emang gue orangnya itu gak mungkin. Tapi hal mengejutkan pun terjadi, seketika dia berkata bahwa "gak ada yang gak mungkin". Duh, gue makin absurd dibuatnya. Perasaan gue gak karuan. Gue ke GRan sendiri dan sejujur jujur jujurnya gue jadi baper dibuatnya. Iya gue suka sama dia. Puas lo?

Gue bukan tipe orang yang suka basa-basi apalagi berlama-lama dalam ketidakpastian. Akhirnya lewat chat gue nyatain perasaan gue duluan ke dia sebelum semuanya terlambat. Apapun jawaban yang akan dia tuturkan gue siap nerimanya. Iya gue siap!

Setelah gue nyatain semua unek-unek perasaan gue ke dia lewat chat. Secara mengejutkan dia ngajakin gue ketemuan dan tunggu di depan balkon kelas besok. Tujuan dia suruh gue tunggu di depan kelas adalah dia mau ngasih tau tentang siapa cewe yang dia suka. Hati gue makin bergetar perasaan gue bener-bener gak karuan. Gue makin curiga kalau dia bener-bener suka sama gue dan besok dia nembak gue. OMG. Akhirnya, sebelum esok tiba gue sudah mempersiapkan surat yang isinya kalau gue bersedia jadi apapun di hidup dia dan gue sayang sama dia sebagai apapun itu. Tujuan gue buat surat itu adalah agar saat gue mati kutu, surat itulah yang akan mewakilkan jawaban gue.

Esok pun tiba. Hari yang bener-bener buat hati gue deg-degan gak karuan. Gue sudah stand by di depan balkon kelas. Gak lama dia dateng. Ternyata dugaan gue salah besar. Dia gak nembak gue. Tapi dia berhasil buat gue makin suka sama dia dengan dia nyatain perasaan dia dengan bahasa yang unik. Dia mendeskripsikan gue tanpa nyebut nama gue. Paham kan? Ya semacam begitulah. Ternyata surat yang gue buat benar dan berguna. Karena dia menyatakan ke inti yang sama. Bahwa dia juga siap jadi apapun di hidup gue. Intinya gue seneng dan gue bahagia.

Hari pun terus berlalu dan semakin hari gue makin deket sama dia. Gue sadar. Mungkin iya ini yang namanya cinta. Terkadang datang tiba-tiba tanpa disangka. Gue juga dapet pelajaran bahwa cinta itu gak harus pacaran dan cinta itu gak bisa dipaksa. Cinta itu karunia dan cinta itu banyak bentuknya. Seperti bentuk yang gue jalani sama dia sampai detik ini adalah cinta komitmen. Dimana gue dan dia saling berkomitmen buat terus saling membahagiakan, menolong, dan memperbaiki diri satu sama lain, serta terus menjalin silahturahim. Bukan cinta monyet lagi.💓

-Selesai-
karya andreina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar